Misteri Harta Karun Ribuan Ton Emas Rampasan Jepang di Indonesia

Indonesian National Treasures

 

Timbunan emas Jenderal dari Jepang, Tomoyuki Yamashita, saat perang dunia II masih diburu banyak pihak. Timbunan emas itu disebut-sebut sebagai salah satu harta karun terbesar di dunia.

Ada organisasi khusus bernama Kin No Yuri atau Bunga Lili Emas. Saudara Kaisar Hirohito, Pangeran Yasuhito, dipercaya jadi ketua. Mereka merampas emas dari Asia Tenggara kemudian mengumpulkannya di Filipina, baru dikapalkan ke Jepang.

Sudah beberapa kali pengiriman emas dan barang berharga ke Jepang ini berhasil. Dari emas rampasan inilah Jepang membiayai peperangan di Pasifik. Sebuah front pertempuran yang membentang luas dari Manchuria hingga Kepulauan Solomon. Tentunya ini menguras biaya luar biasa besar.

http://i1.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/8a/Yamashita.jpg?resize=240%2C377Tomoyuki Yamashita, 1945 (wikimedia.org)

Namun sejak tahun 1943, harta rampasan tak bisa dikirim ke Jepang. Penyebabnya, armada Jepang sudah kalah di lautan.

Mereka tak punya lagi cukup kapal perang atau pesawat tempur guna mengawal kapal-kapal emas tersebut ke Jepang.

Pesawat tempur sekutu dan kapal selamnya siap mengkaramkan kapal Jepang yang lewat.

Sekitar tahun 1945, Jepang sudah nyaris kalah total. Pangeran Yasuhito, Jenderal Yamashita dan beberapa pejabat lain meledakkan terowongan dan gua untuk menutup timbunan emas dalam gua-gua di bawah tanah.

Diperkirakan ada sekitar 6.000 ton emas yang telah dirampas tentara Jepang di kawasan Asia Tenggara dan beberapa negara disekitarnya saat Perang Dunia II tersebut.

Banyak yang percaya harta tersebut tersebar di beberapa negara Asia Tenggara dan tak sempat dibawa ke Jepang.

Mulai dari tentara, pemburu harta karun, hingga presiden, mereka semua berebut untuk mendapatkan emas seberat ribuan ton yang telah dijarah pasukan Jepang dari negara-negara di Asia Tenggara saat Perang Dunia II.

wordpress.com/2014/02/rogelio-roxas-harta-karun-rampasan-jepang-02.jpg" target="_blank" rel="lightbox[gallery-IhNy]">Rogelio Roxas harta karun rampasan jepang 02

Rogelio Roxas (kanan) dengan patung Buddha

Rogelio Roxas adalah seorang tentara Filipina. Tahun 1960an, dia bertemu seorang yang mengaku bekas penerjemah Jenderal Yamashita saat perang dunia II.

Roxas pun memulai perburuannya. Dia menggali di kawasan Baguio City. Dia menemukan lorong-lorong bekas persembunyian tentara Jepang yang sudah dihancurkan.

Rogelio Roxas mengklaim pernah menemukan patung budha dari berlian dan emas murni dari terowongan Jepang di Filipina. Dia menduga penemuan ini baru sebagian kecil dari Emas Yamashita.

Tahun 1971, Roxas mengaku menemukan sebuah patung budha dari emas. Tingginya hanya sekitar 1 meter, namun sangat berat. Roxas juga menemukan peti berisi batangan emas.

Tak cuma itu, Roxas kemudian menemukan dalam patung Budha itu ada beberapa butir berlian mentah. Dia yakin inilah sebagian kecil dari harta karun Yamashita. Beberapa pembeli telah menaksir harta karun tersebut.

Mereka meyakini barang-barang itu emas dengan kadar di atas 20 karat. Namun kabar ini sampai juga ke telinga Presiden Filipina saat itu, Ferdinand Marcos, sang diktator Filipina.

http://i0.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/0f/Ferdinand_Marcos.JPEG?resize=246%2C339Ferdinan Marcos (wikimedia.org)

Lalu tersebar kabar bahwa Roxas menuding Marcos mengirim para pengawal kepresidenan untuk menangkap dirinya.

Kemudian, Marcos juga sempat menyita patung Budha dan emas batangan milik Roxas yang telah ditemukannya, hingga akhirnya Roxas pun dipenjara hingga beberapa tahun lamanya.

Tahun 1986, Marcos dilengserkan. Dia dan istrinya, Imelda Marcos lari ke Hawaii. Tahun 1988, Roxas menggugat Marcos di Pengadilan Hawaii.

Dia menuding Marcos telah melanggar HAM dan merampas harta karun yang telah ditemukannya.

Pada malam jelang persidangan, Roxas tewas. Kematiannya jadi polemik. Namun Roxas sempat merekam kesaksiannya dalam bentuk video. Persidangan Kubu Roxas VS Marcos ini berjalan sengit. Sembilan kali naik banding!

Hingga akhirnya pengadilan memutuskan Keluarga Marcos harus membayar ganti rugi pada Roxas. Jumlahnya, USD 6 juta untuk pelanggaran HAM dan sekitar USD 13 juta untuk ganti rugi harta karun yang dirampas.

Sedangkan Jenderal Tomoyuki Yamashita dieksekuti mati pada 3 Februari 1946 oleh pengadilan militer Amerika Serikat di Filipina. Dia digantung dengan tuduhan melakukan kejahatan perang selama perang Dunia II.

wordpress.com/2014/02/rogelio-roxas-harta-karun-rampasan-jepang.jpg" target="_blank" rel="lightbox[gallery-IhNy]">Rogelio Roxas harta karun rampasan jepang

Rogelio Roxas mengklaim pernah menemukan patung budha dari berlian dan emas murni dari terowongan Jepang di Filipina. Dia menduga penemuan ini baru sebagian kecil dari Emas Yamashita.

Banyak versi yang menyatakan emas ini akhirnya dibagi oleh kekaisaran Jepang dengan Intelijen militer Amerika Serikat. Emas inilah yang digunakan AS untuk operasi intelijen selama perang dingin menghadapi Uni Soviet dan Blok Timur.

Sementara Jepang menggunakan emas bagiannya untuk membangun perekonomiannya yang morat-marit usai perang. Alasan penguatnya, bagaimana Jepang bisa membangun perekonomian setelah perang, tanpa suntikan modal yang luar biasa besar?

Ada versi lain, emas ini sudah dikuasai oleh rezim Ferdinand Marcos yang menguasai Filipina dari tahun 1965-1986. Diktator yang punya rekening luar biasa gendut ini adalah mantan tentara Filipina saat perang Dunia II.

http://i2.wp.com/i1247.photobucket.com/albums/gg627/Fail_Over/fb864672.jpg?resize=247%2C344Imelda Marcos, janda Ferdinan Marcos meemgang patung Budha dari emas yang ditemukan oleh Rogelio Roxas.

Kekayaannya tersebar di beberapa bank di Eropa. Dia mengaku kaya bukan karena korupsi tapi karena harta karun.

Jenderal Tomoyuki Yamashita digelari Harimau Malaya.

Di awal Perang Dunia II Yamashita dengan mudah merebut Singapura yang dipertahankan pasukan gabungan Inggris dan sekutu.

Kurang lebih sebanyak 30.000 Tentara Jepang berhasil menawan 130.000 tentara Inggris, India dan Australia.

Sepanjang sejarah, inilah rekor terbanyak tentara Inggris menyerah.

Namun menurut Profesor Rico Jose, seorang peneliti dari Universitas Filipina mempertanyakan soal harta karun Yamashita ini. Jose menilai Emas Yamashita yang banyak di Filipina hanya mitos.

“Tahun 1943 Jepang tak lagi menguasai lautan. Kecil kemungkinan emas ini dibawa ke Filipina,” kata Jose kepada media Filipina.

Tapi analisa Jose tak menyurutkan niat para pencari harta karun. Jika tak di Filipina, maka tentu ceceran emas rampasan Jepang ini masih ada di negara-negara lain. Termasuk Indonesia. Adakah yang masih tersisa?

Harta Karun Rampasan Jepang di Indonesia

Tak cuma para pemburu harta karun yang mencoba memburu harta karun peninggalan Jepang. Pasukan elite Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD) ternyata pernah juga diberi perintah melacak karun Jepang. Sebut saja Nadi, adalah salah seorang pensiunan korps baret merah mengisahkan peristiwa tersebut.

Suatu hari di tahun 1967, beberapa buah truk dan sebuah jip meninggalkan markas RPKAD di Cijantung, Jakarta Timur. Mereka bergerak ke arah selatan menuju pantai terpencil di Sukabumi, Jawa Barat.

wordpress.com/2014/02/phil_tunnel-harta-karun-rampasan-jepang.jpg" rel="lightbox[gallery-IhNy]">phil_tunnel harta karun rampasan jepang

Goa tempat menyimpan harta karun rampasan Jepang yang berada di Filipina,

Ada sekitar 30 orang personel yang dikerahkan. Tim ini dipimpin seorang perwira menengah.

“Kalau tidak salah, sekitar tahun 1967. Saya ingat di beberapa tempat masih lihat orang-orang PKI yang ditahan tentara,” kata Nadi.

Nadi saat itu menjadi juru radio. Pangkatnya sersan. Dia awalnya tak tahu menahu bagaimana RPKAD bisa dikerahkan memburu harta karun.

“Namanya prajurit ya turut perintah saja. Pas ngobrol-ngobrol baru tahu ternyata ada orang menghadap ke Mabes AD”, kata Nadi.

“Dia bilang tahu lokasi persembunyian emas tentara Jepang. Dari Mabes AD perintah turun ke Cijantung (Markas RPKAD), kurang lebih seperti itu,” tambah Nadi.

Pria yang melapor ke Mabes AD dan mengaku tahu soal harta karun itu ikut dalam rombongan. Dia dapat tempat terhormat naik jip di sebelah komandan. Konvoi menuju sebuah bekas pertahanan tentara Jepang.

wordpress.com/2014/02/rogelio-roxas-harta-karun-rampasan-jepang-03.jpg" rel="lightbox[gallery-IhNy]">Rogelio Roxas harta karun rampasan jepang 03

Patung Budha dari emas yang ditemukan oleh Rogelio Roxas.

Masih tersisa beton bercampur lempeng baja, namun kondisinya sudah sangat tak terawat. Lokasinya di pantai, rupanya sebagai pertahanan Jepang jika ada serangan dari laut.

Tim RPKAD mulai bekerja. Pertama benteng Jepang itu diledakkan. Nadi ingat bumi bergetar akibat banyaknya bahan peledak yang dipakai. Setelah terbuka, tim mulai menyisir kubu pertahanan Jepang.

Hari pertama tak ditemukan apa-apa. Begitu juga hari-hari berikutnya.

Setelah seminggu orang yang mengaku tahu harta karun itu bilang harus ada selamatan karena penunggu benteng marah.

“Kami tak percaya tapi dia memaksa. Akhirnya kambing hitam dipotong, dibuat selamatan,” kata Nadi. Setelah selamatan kembali pencarian dilanjutkan.

Berkali-kali bahan peledak digunakan. Hasilnya nihil. Bukannya harta karun, Tim malah menemukan ular besar. Setelah dua minggu Komandan Tim RPKAD habis kesabaran.

wordpress.com/2014/02/general-tomoyuki-yamashita-general.jpg" rel="lightbox[gallery-IhNy]">General Tomoyuki Yamashita generalDia marah pada si orang yang mengaku tahu harta karun. Perwira tersebut memerintahkan menghentikan pencarian.

“Ini sia-sia. Bohong, orang ini cuma pembohong. Sudah selesai, kita pulang ke Cijantung,” beber Nadi menceritakan kemarahan komandannya.

Tim RPKAD pulang ke Cijantung dengan tangan kosong dan senyum pahit.

Nasib orang yang berbohong mengaku tahu harta itu tak jelas. Kabarnya dia sempat disel beberapa hari, tetapi kemudian dibebaskan dan tak dipidana.

“Di Cijantung suka diledek. Gimana nih harta karunnya, bagi-bagi dong. Itu puluhan tahun, kalau reuni pensiunan masih saja jadi ledekan,” kata Nadi sambil tertawa.

Mayor Kawilarang pernah temukan harta karun Jepang di Bogor

Namun ternyata, isyu tentang keberadaan harta karun tentara Jepang itu bukan omong kosong. Pasukan TNI pernah menemukannya di daerah Bogor, Jawa Barat.

Kepala Staf Resimen Divisi II TNI pada waktu itu, Mayor Alex Evert Kawilarang, menceritakan penemuan harta itu dalam biografinya yang ditulis Ramadhan KH dan diterbitkan Sinar Harapan.

Letkol Kawilarang. Buku A.E Kawilarang Untuk Sang Merah Putih- Sinar Harapan

Pasukan Letkol Kawilarang. (©Buku A.E Kawilarang Untuk Sang Merah Putih- Sinar Harapan)

Sekitar tahun 1946, pasukan TNI anak buah Kawilarang melakukan penggalian di bekas markas Jepang di sekitar Cigombong, Bogor. Mereka mencari senjata yang biasanya disembunyikan tentara Jepang dengan cara dikubur dalam tanah.

Jepang memang belum lama meninggalkan kamp di Cigombong itu. Para prajurit menggali dengan waspada karena selain mengubur senjata, Jepang juga menanam ranjau. Di sebuah gundukan tanah, cangkul para tentara itu mengenai benda keras. Mereka ketakutan karena disangka mengenai bom.

Setelah beberapa saat tak meledak, barulah mereka menggali lagi. Tapi bukannya senjata, para prajurit TNI itu malah menemukan sebuah guci besar.

http://i2.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/id/1/1b/Ae_kawilarang.jpg?resize=258%2C334Alex Evert Kawilarang (lahir di Batavia (kini Jakarta), 23 Februari 1920 – meninggal di Jakarta, 6 Juni 2000 pada umur 80 tahun) adalah salah seorang perwira militer yang termasuk Angkatan ’45 dan mantan anggota KNIL.

Lebih mengejutkan, isi guci itu ternyata penuh emas dan permata yang berkilauan.

Walau bisa kaya tujuh turunan, namun para tentara itu tak mau mengambilnya. Mereka lalu lapor dan menyerahkan harta itu pada Kawilarang.

Kawilarang juga jujur, dia tak mau makan emas permata peninggalan Jepang. Perwira menengah TNI itu berniat menyerahkan harta temuan pasukannya pada pemerintah Indonesia yang masih morat-marit.

Tapi keesokan harinya datang para laskar dari golongan agama. Mereka minta guci itu pada Kawilarang. Katanya untuk berjuang. Kawilarang tahu maksud orang-orang itu.

“Benar bapak-bapak mau berjuang?,” tanya Kawilarang.

Mereka mengangguk. Lalu Kawilarang pergi ke gudang dan kemudian dia kembali lagi setelah mengambil dua buah peti granat.

“Ini untuk berjuang,” kata Mayor Kawilarang.

Orang-orang itu pun terpaksa pergi membawa dua peti granat. Mereka tak menyerah.

Keesokan harinya lagi-lagi mereka minta guci untuk modal perjuangan. Lagi-lagi Kawilarang memberi peti berisi granat.

“Ini untuk berjuang,” katanya.

Sejak itu para laskar itu tak datang lagi. Kawilarang kemudian mengutus Letnan Muda Gojali untuk mengawal harta itu.

Gojali orang jujur, makan pisang di markas perampok saja ia tak mau, karena menganggap tak halal.

gold3.jpgThis is an actual map from one of the locations where the Japanese burried tons of gold!

Kawilarang lalu mengirim Gojali menyerahkan harta karun itu ke Kementerian Dalam Negeri di Purwokerto.

Gojali melaksanakan tugasnya dengan baik. Dia menyerahkan harta karun pada Sumarman yang kala itu menjabat Sekretaris Mendagri.

Tak jelas bagaimana Kementerian Dalam Negeri kemudian menggunakan harta tersebut.

Surat timbang itu katanya habis terbakar saat agresi militer. Berapa nilai harta karun tersebut, sebuah majalah pernah mencoba menghitung berdasar bukti-bukti otentik yang ditemukan.

Isinya tak kurang dari tujuh kilogram emas dan empat kilogram permata. Nilainya kala itu saja diperkirakan Rp 6 miliar. Bandingkan besarnya jumlah itu dengan gaji seorang tentara yang pada kala itu hanya berkisar Rp 50.

Belakangan banyak orang telah mengklaim ikut berjasa menemukan harta itu. Mereka menuntut pemerintah memberi ganti rugi atas harta yang hilang tersebut. Tapi tak pernah ada penjelasan hingga kini bagaimana pengelolaan harta karun Jepang itu.

http://i0.wp.com/indocropcircles.files.wordpress.com/2014/02/ed1f7-yamashitatreasures.jpg?resize=617%2C385

Daftar Harta Karun Jepang di Filipina

Puluhan tahun, emas Yamashita ini masih jadi misteri. Ratusan pemburu harta karun mencarinya.

Pada masa invasi Jepang saat Perang Dunia-2 ke beberapa negara Asia Tenggara dan negara-negara sekitarnya itu, semua harta milik negara jajahan Jepang dikumpulkan di Filipina. Setelah dari Filipina, baru kemudian harta-harta tersebut dikirim ke Jepang.

gold1.jpg

Berikut ini adalah kemungkinan tempat atau lokasi tentang keberadaan harta karun yang dikumpulkan Jepang dari negara-negara Asia Tenggara dan sekitarnya pada Perang Dunia-2 yang dikumpulkan di Filipina, sebelum diangkut ke Jepang :

1. LUZON ISLAND (Estimated. treasure volume)

A. CAVE AND WATERFALLS TREASURE SITES

1) Dumagat Secret Treasure 1 (very large)
2) Dumagat Secret Treasure 1 (very large)
3) El Sombrero Treasure 1 (very large)
4) El Sombrero treasure 2 (very large)
5) Secrets of Digoyo (very large)
6) Mt. Billionaire (very large)
7) Gen. Tamaso Cache (very large)
8) Gen. Tanaka Treasure (very large)
9) Sinkhole Cave (very large)
10) PB Cave (very large)
11) Gen. Yakoko Treasure (large)
12) Secret Airstrip 1 (large)
13) Snake Cave Treasure (medium)
14) Padlock Cave (medium)
15) Caged Buddha Cave (small)
16) 3 G. Buddha Cave (small)
17) Underground Cave Temple (small)
18) 5 Lonely Tomb Cave (small)

B. BURIED / LAND TREASURE SITES

19) Tokyo 2 Tunnel (very large)
20) Japs Jungle Base Camp (large)
21) Callao Secret (large)
22) School Secret Treasure (medium)
23) Prado’s Court (medium)
24) Springfield Tunnel (medium)
25) Japs Plane Hangar treasure (medium)
26) Cargo Truck Tunnel (medium)
27) Church Secret Treasure (medium)
28) Skull Tunnel Treasure (medium)
29) Masoc / Grandfather Treasure (medium)
30) Egg Cave Treasure (medium)
31) Zapote Tree Secret (small)
32) Mango Tree Secret (small)
33) Santolan Tree Secret (small)
34) Tamarind tree Secret (small)
35) Lamp Light Treasure 1 (small)
36) Lamp Light Treasure 2 (small)
37) Peroz Road Treasure (small)
38) Triangle Bridge Treasure (small)
39) Japs Flag Treasure 1 (small)
40) Japs Flag Treasure 2 (small)
41) Japs Execution Camp Treasure (small)
42) Mango Hill Treasure (small)
43) Japs Cargo Plane 1 (small)
44) Japs Cargo Plane 2 (small)
46) Eagle Rock Treasure (small)

C. UNDERWATER TREASURE SITES

46) 2-Metal Box (small)
47) Underwater Golden Buddha (small)
48) El Diablo Island Secret (small)

gold2.jpg

2. MINDANAO ISLAND / VISAYAS ISLAND

A. LAND TREASURE SITES

49) Seven General Treasure (very large)
50) Three Gen. Treasure of Tagurano (very large)
51) Gen. Yamashita Treasure at Mundo Hill (very large)
52) Gen. Yamashita Treasure at Panabo (large)
53) Gen. Sakura Treasure (large)
54) Gen. Toyogoshi Treasure (large)
55) Gen. Kutamura Treasure (large)
56) Gen. Teruya Treasure (large)
57) Gen. Yamada Treasure (large)
58) Gen. Murakami Treasure (large)
59) Adm. Nakone Treasure (large)
60) Adm. Igie Treasure (large)
61) Col. Oshihiro Hansawa Treasure (large)
62) Col. Yamaguchi Treasure (large)
63) Lt. Ohata Treasure (medium)
64) Secrets Of Carmen (small)
65) Secrets of Cuyo Island (small)
66) Secrets of Dalirig (small)
67) Secrets of Dagat K Dabaw (small)
68) Secrets of Lake Sebu (small)
69) Secrets of Lake Venado (small)
70) Secrets of Lipadas (small)
71) Secrets of Makilo Ranges (large)
72) Secrets of Mt. Apo (large)
73) Secrets of Namnam (small)
74) Secrets of Pangantucan (large)
75) Secrets of Raware (medium)
76) Secrets of Silae (small)
77) Secrets of Sinuda (small)
78) Secrets of Tamugan (medium)
79) Secrets of Upian 1 and 2 (medium)
80) Nubos Treasure (medium)
81) Takahashi Butai Treasure (very large)
82) Kashibaora / Tanaka Treasure (very large)
83) 10th Buntai Treasure (medium)
84) Horse Cave Treasure (small)
85) Crocodile Cave Treasure (medium)
86) Giant Lizard Cave Treasure (medium)
87) Madapo Hill Treasure (small)
88) Kiakol Treasure (small)
89) Todaya Treasure (medium)
90) Crown of Cambodia (medium)
91) Djakarta Tunnel (very large)
92) Medusa Tunnel (small)
93) Tunnel 9 (very large)
94) Lying Lady Mountain (medium)
95) Golden Buddha of St. Francis (small)
96) 3 –Chained /Wired Tomb (small)
97) Lonely Tomb of Talomo (small)
98) Lonely Tomb of St. Ines (small)
99) Lonely Tomb of Luban (small)
100) Sea Tomb of Luban (small)
101) 15 lonely Tomb of Wao (medium)
102) Samurai Tomb (small)
103) Sinkhole Tomb and Box (small)
104) Mysterious Jungle Steel Crate (small)
105) Waterfalls of Block (small)
106) Foxhole of Umayam (small)
107) Swimming Horse of Kisawi (small)
108) Underground Horse of Mt. Magolo (medium)
109) Tabokno Falls treasure (small)
110) Gandara Secret (small)
111) St. Vincent Secret (small)

B. UNDERWATER TREASURE SITES

112) Siwa Maru,D Island Ship(very large)
113) Tikang Maru (large)
114) Sakima Maru (large)
115) Maru of the Orient 3 (large)
116) Capt. Kimura 6 ships (very large)
117) Mini Submarine (small)
118) Camouflage Submarine (medium)
119) Cliff wall Submarine (medium)
120) Underground Submarine base (large)
121) Runway Edge Sea Vault (small)
122) Daibatsu of Ginoog and Davao Gulf (large)

Notes:

1) Treasure volume: small (1-10 tons), medium (20-50 tons), large (50-100 tons), very large (above 100 tons). Estimated volume of treasure may change.

2) These are the treasure leads and information we have accumulated thru more than 20 years of extensive treasure research, exploration and actual operation, interviews of Japs / Filipino veterans, maps, live pointers and natives.

3) These are the combination of different type of treasures sites….buried (shallow/deep), tunnel, caves (open, closed, waterfalls, underwater), ship and submarine wrecks, tombs, statues, school, church, etc. In different kind of terrain in the Philippines…town, mountains, jungle, waterfalls, caves, rivers, sea…etc.

4) These suspected treasure sites have different stages of operation: for diggings, exploration, recovery, relocation…etc.

5) Its our team that names these suspected treasure sites for easy reference.

(treasurehunter13@tripod.com/ merdeka 1 2 3 4 /wikipedia/ youtube/ icc/ berbagai sumber).

http://i1.wp.com/www.bizrice.com/upload/20120210/Yamashita_Treasure_Map_Sketch.jpg?resize=632%2C497

http://i2.wp.com/www.thelifeofadventure.com/wp-content/uploads/2008/09/japanese_looting-routes_lrg.jpg?resize=620%2C579Alur distribusi pengumpulan harta rampasan perang oleh Jepang pada Perang Dunia-II

 

sumber: http://indocropcircles.wordpress.com/2014/02/24/harta-karun-rampasan-jepang-di-indonesia/

Kata Kunci Pencarian:

Bagikan Artikel Ini


Artikel Terkait

© 2014 WEBMISTERI.COM. All rights reserved. Site Admin · Entries RSS · Comments RSS
Powered by WordPress · Development by Iswan Febriyanto
Baca Jugaclose